Sirloin Steak

Save Max

Sebelum liburan lebaran berakhir kemarin, gw dan pacar (Ratih) punya rencana untuk coba masak steak (FYI bacanya steik, bukan stik). Background sedikit, pengalaman masak gw tergolong noobs, andalannya cuma masak spageti aglio olio, kalo Ratih emang udah jago masak tapi masak steak ini doi belom pernah.

Jadilah kami berangkat ke supermarket terdekat untuk belanja bahan-bahan makanan ini. Cobain belanja di SaveMax Cibubur, denger-denger katanya murah di situ. Pas parkir ngeliat enak banget suasananya kalo lebaran gini emang, sepi ga ada keramaian.  Pas masuk ditanyain sama mba2 nya udah jadi member belom. Kalo belom wajib bikin, ga wajib sih tapi kalo ga member nanti dikenain charge 3%, don’t ask me why. Minta KTP dan sebutin nomor HP, untungnya gw ga ngasi nomor HP ngasal kayak biasanya (biar ga di spam iklan atau berita hoax), karena ternyata nomor HP ini yang dipake jadi nomor identitas selama kartu member belom jadi dan perlu disebut pas bayar di kasir.

Oke deh lalu kami cari targetnya, si daging sirloin sambi bawa si cart belanja. Btw cart di sini handling nya susah dibanding supermarket yang lain, mungkin karena di-desain untuk ngangkut banyak barang yang berat. Speed dan akselerasinya juga rendah, jadi kalo balapan pake ini pasti kalah. Sampe ke tempat daging ada banyak jenis daging yang gw ga gitu tau apa perbedaannya. Kami beli sirloin, harga satu daging yang udah dipotong seukuran steak ini sekitar Rp 30-40 ribuan (sekitar 200gr kalo ga salah). Enaknya si sirloin ini ada lemaknya di bagian atasnya, gw demen. Lanjut kami beli bahan-bahan pendukungnya. Uniknya di SaveMax ini karena ditujukan buat grosir (warung, restoran, dll) jadi belinya makin banyak makin murah, dan ada beberapa yang ga bisa beli satuan, minimal dua misalnya. Terakhir ke supermarket grosir gini waktu ke Goro pas jaman alm. Pak Harto dulu. Mungkin nama supermarket kurang pas sih kalo kategorinya gini, gw kurang tau apa namanya dan sepertinya itu bukan sesuatu yang perlu gw googling. Kalo ada yang tahu atau mau googling boleh loh dikasih tau.

Oh iya pas bayar di sini plastiknya harus bayar Rp 2.500, ga tau karena peraturan KLHK (kementerian lingkungan hidup kayaknya) atau emang udah dari sananya. Karena kami go green (hemat) kami pake dus aja yang gratis, disediain di luar dan silahkan bungkus sendiri (self-service). Jadi kayak di negara luar bawa belanjaan pake dus gini. Pengalaman gw di SaveMax ini oke banget, sampe gw tulis disini (bukan sponsor). Ntar2 kesini lagi deh kalo belanja, moga2 ga rame juga. Pas pulang jalanan yang biasanya cukup jahanam juga sepi, berkah lebaran.

Steak SaveMax_1980
Minta foto bareng serasa di Dufan

Masak Steak

Sampe di rumah setelah beres2 dll akhirnya kami mulai masak. Btw penggunaan kata ‘kami’ ini agak terlihat akward padahal itu yang bener. Kalo gw nulis kita berarti lo yang baca juga termasuk, padahal lo ga bantu masak sama sekali, dammit! Mari dibiasakan pake kata ‘kami’’.

Jadi bahan buat steak ini simpel banget pemirsa:

  1. Daging steak (kami pake Sirloin) sekitar 200 gr
  2. Garam
  3. Lada hitam
  4. Thyme / Rosemary
  5. Minyak (kami pake minyak zaitun. olive oil bahasa kerennya)
  6. Udah

Itu hasil R&D Ratih di youtube beberapa hari sebelomnya. Harusnya buat si rosemary dll ini pake tumbuhan yang masi segernya sih, tapi kami ada nya yang bubuk.

Pertama dagingnya kami bumbuin pake garam dan lada hitam yang banyak biar nyerep, dikedua sisi dan samping2nya juga. Bis itu kami panasin minyak zaitun di wajan sampe berasap. Pro tip: wajan penggorengan yang bagus itu yang bahan dibawahnya tebel, karena panasnya akan merata. Bisa dicek dengan diketok2 ala chef pro wannabe. Sumber: youtube-nya Gordon Ramsay.

Kami panggang deh si steak nya di wajan (menurut gw ini masuknya bukan goreng karena minyaknya ga banyak). Dibolak-balik setiap 30-60 detik sekali biar merata, total masak nya 8-9 menit kalo ga salah. Kami masukin si Thyme nya pas dimasak ini. Damn bau nya enak! Pas kami potong buat liat tingkat kematengannya dapet well-done seperti yang emang kami mau, ntar berikutnya pengen cobain medium-rare juga.

Pas dicoba, gile enak bos. Kami sengaja ga pake tambahan saos apa2, karena menurut gw steak udah enak dari daging nya, ga perlu tambahan saos apa2. Bagian paling enak si lemaknya itu, tasty banget dan kenyel-kenyel pula. Ratih juga paling demen lemaknya ini. Best deal sih ini steak menurut gw, rasanya bisa diadu sama di restoran macem holycow & abuba IMHO. Jadi kegiatan memasak kami kali ini bisa dibilang sukses dan terakreditasi A++.

Ini foto-fotonya:

Steak SaveMax_2131
Mr. Sapi
Steak SaveMax_4279
Steak gw
Steak SaveMax_1054
Steak Ratih
Steak SaveMax_7495
Well-done my friend

Beberapa pelajaran yang gw dapet di sini:

  • Masak steak itu ga sesulit yang dibayangkan (bahkan mungkin bisa dibilang gampang dan simpel)
  • Bumbu & peralatannya juga ga ribet
  • Harganya juga jauh lebih murah daripada beli di restoran (tapi emang sih kalo di restoran2 itu make dagingnya yang impor, tapi menurut gw yang ini juga udah enak banget)
  • Berikutnya coba tambah wortel, buncis dan kentang goreng kayaknya asik dan juga sehat
  • Pengen coba bagian lain juga, terutama rib-eye atau T-bone kayaknya enak.

Damn gw jadi laper lagi nulis beginian malem-malem. Oke deh semoga tulisan ini bisa buat lo-lo yang demen steak tapi belom pernah coba bikin sendiri, nyobain bikin sendiri. It’s well worth doing 🙂

 

Recent Posts

Recent Comments

    Archives

    Categories

    Meta

    Ananggadipa Written by:

    Be First to Comment

    Leave a Reply

    Your email address will not be published. Required fields are marked *